Apa Dosa Islam ?

View previous topic View next topic Go down

Apa Dosa Islam ?

Post by ibnuabbas on Thu May 24, 2012 8:30 pm

Apakah Agama Islam Penyebab Keterbelakangan Kita?
Mengapa keadaan umat Islam jadi seperti ini?
Apakah semua ini dikeranakan keislaman kita?

Sebagian tokoh sekular, athies, dan komunis menyatakan, “ Sesungguhnya penyebab keterbelakangan, kelemahan, kebodohan, dan ketidakberdayaan umat Islam kembali kepada agamanya.”

Benarkah demikian? Apakah Islam harus bertanggung jawab pada apa yang menimpa kita; kaum Muslimin dan Arab?

Apa dosa Islam?

Islam menyerukan kekuatan, tetapi kita masih berkulat dititik lemah…
Islam menyerukan persatuan, tetapi kita masih berpecah belah…
Islam menyerukan persaudaraan, tetapi kita menyalakan permusuhan…
Islam menyerukan keteraturan, tetapi tindakan membabi buta mewarnai negeri kita. Dan..
Islam menyerukan supaya kita menjadi satu umat ~ seperti gedung pencakar langit yang saling menguatkan satu sama lain ~ tetapi, kita malah saling memusuhi, bahkan saling membunuh satu sama lain.

Apa dosa Islam?

Kalau pun pertanyaan ini benar, hal itu hanya berlaku bagi ajaran yang sarat muatan khurafat. Sebagian orang yang mengikuti ajaran semacam itu, iaitu akidahnya dibangun di atas khurafat, kemusyrikan, kepercayaan kepada kuburan, kebathilan, dan dongeng-dongeng.

Ajaran yang ibadahnya didasarkan pada bid’ah…
Ajaran yang tarbiyahnya ditopangkan pada perilaku negatif. Dan…
Ajaran yang akhlaknya terbilang lemah. Inilah…
Ajaran yang ditebar-luaskan sebagian orang atas nama agama.

Padahal, agama tidak menyerukan demikian. Kita berbicara…

Tentang Islam yang sebenar-benarnya…
Tentang Islam yang terkandung dalam Al-Qur’an dan Sunnah Rasul saw…
Tentang Islam para sahabat dan tabi’in. Dan…
Tentang Islam di abad keemasan.

Inilah Islam yang kita imani…
Inilah Islam yang kita serukan. Dan…
Inilah Islam yang senantiasa kita jadikan pegangan.
Islam seperti ini tidak mungkin menjadi penyebab keterperukan, keterbelakangan, dan ketidakberdayaan umat ini. Justru sebaliknya.

Siapa pun melihat sejarah agama ini sejak pertama kali tumbuh dan berkembang sampai detik ini pasti akan mendapatkan kenyataan yang kukuh sekukuh sunnah ilahiyah.

Kenyataan itu adalah:

Semakin erat hubungan seseorang dengan agama ini, dan semakin dekat ia dengannya, maka semakin baik keadaan dan budi pekertinya. Bahkan, implementasi akidah, syariat, akhlak, dan pengejawantahan nilai-nilai luhurnya semakin bagus…

Semakin dekat seseorang dengan agama ini, maka kejayaan, ketinggian, keagungan, kemenangan atas lawan, kekuatan internal, dan kewibawaan di luar akan semakin dekat.
Siapa pun yang menyeledik sejarah, ia pasti akan mendapati semua itu dengan jelas.

Kerana itu, majoriti perjalanan sejarah umat ini bersinar…
Ketika Islam tampak hidup…
Ketika panji Islam berkibar tinggi…
Ketika hukum-hukum Islam dijalankan, dan…
Ketika nilai-nilai Islam dibudi-dayakan.

Di zaman Nabi, bukankah beliau saw. berhasil mengalahkan banyak kumpulan-kumpulan yang menghalang-halangi dakwah beliau? Sebut saja…

Kumpulan penyembah berhala (paganisme) di Jazirah Arab…
Kumpulan Yahudi dalam perang Bani Qunaiqa’…
Kumpulan Bani Nadhir dan Khaibar…
Kumpulan Byzantium Romawi atas nama Nasrani…
Kumpulan Majusi, dan…
Front Munafik yang hidup bersama kaum muslimin seakan-akan menjadi bagian dari mereka, tetapi sebenarnya tidak…(Qs. Al-Baqarah: 8-9).

Nabi saw. tidak wafat sebelum dasar-dasar ini menjadi kukuh, sebelum berhasil mendirikan masyarakat Islam yang ideal, dan sebelum berhasil membangun negara yang diidam-idamkan. Nikmat Allah swt. telah cukup, dan agama-Nya telah disempurnakan…(Qs. Al-Maidah: 3).

Sepeninggalan Rasulullah saw. kepimpinan beliau diteruskan oleh Khulafaur-rasyidin. Mereka pun masih menapaki sunnah Rasul saw dan mengikuti manhaj beliau. Islam pun semakin tersebar ke seantero dunia. Para sahabat itulah yang membawa panji Islam keseantero dunia.

Mereka pergi menyongsong cakrawala membacakan ayat-ayat Al-Qur’an yang mereka hafal dan meriwayatkan sunnah Nabi saw. Dengan cara-cara seperti itu, banyak orang berbondong-bondong masuk agama Islam. Jadi, bukan dengan pedang sebagaimana yang diklaim musuh-musuh Islam.

Tidak…Pedang tidak mungkin membuka hati dan akal, melainkan hanya boleh membuka wilayah baru.

Wallahu a’lam.
(Sumber : Kumpulan Ceramah Pilihan Syaikh Al-Qaradhawi / 2003 M).

Kembalilah pada Al-Quran dan Al-hadis As-Sahihah dengan kefahaman Salafu al-Ummah.

Kredit kepada AbuAriffin

_________________
Kebaikan terdapat di dalam sifat mengikuti kaum Salaf,

Keburukan itu terdapat dalam sikap mengada-adakan hal yang baru kaum Khalaf.

DYQ dalam Fiqh Siyam

-
إذا جاء العالمُ الموثوقُ الإيمانِ ، المتفتحُ العقلِ ، الصائنُ اللسانِ ، البالغُ البيانِ ،المسموعُ الكلامِ ، ورأيتَهُ متطلعاً الكتبَ ، متجنباً الجدلَ ، مراعياً الخلافَ ، ميسّراً الناسَ ، فلا تتحذْه عدواً ، فإنه لِلّه وليٌ ، وللناس سراجٌ منيرٌ .

Apabila datang seorang berilmu yang diyakini imannya, terbuka pemikirannya, terpelihara lidahnya, jelas penerangannya, didengari ucapannya, dan kamu melihat dia banyak mengkaji buku-buku, menjauhi perdebatan, meraikan khilaf @perbezaan, memudahkan manusia, maka janganlah kamu mengambilnya sebagai musuh, kerana sesungguhnya pemelihara baginya Allah, dan bagi manusia dialah cahaya yang menerangi.

ibnuabbas
AHLI
AHLI

Posts : 30
Points : 54
Join date : 01/12/2011
Location : Klang

http://www.murabi6.wordpress.com

Back to top Go down

Re: Apa Dosa Islam ?

Post by Dodo Don on Mon May 28, 2012 12:23 pm

Assalamualaikum tuan.
Saya pernah mendengar khutbah tentang kemunduran umat Islam zaman ini. Perkara ini telah dikhabarkan oleh Nabi tentang keadaan umat Islam yg dikelilingi oleh musuh-musuh Islam. Apa yg berlaku adalah bertepatan dgn apa yang dikhabarkan dan telah ditentukan bagi umat Islam. Bila ditanya oleh para sahabat mengapa umat jadi begitu adakah kerana bilangan yg sedikit ? Nabi telah pun menjawab bilangan umat lebih ramai tetapi kerana penyakit hati yg cinta pada dunia dan takut mati. Jika dilihat pada amalan orang Islam kini, amat sedikit ibadatnya dan selebihnya adalah usaha atas dunia. Allah tidak akan bagi dunia kepada umat Islam dalam keadaan iman yang sedikit. Sebagaimana para sahabat menguasai dunia ketika iman memuncak dan kembali merosot setelah iman berkurang dan terus merudum. Di akhir khubah juga dinyatakan dan perlu diyakini bahawa umat Islam akan kembali bangkit dan mencapai kemenangan. Oleh itu orang Islam mesti berusaha kembali kepada cara yang ditunjukkan oleh Nabi bermula dari usaha atas iman dan amal. Pertolongan Allah kepada umat Islam terhadap musuh-musuhnya bilamana umat Islam berusaha membantu agama Allah. Inilah kerja mulia yang diwariskan oleh baginda saw dan diteruskan oleh para sahabat r.u. Jelasnya bila usaha ini tidak lagi menjadi kerja utama orang Islam dan mereka lebih sibuk dengan kerja dunia maka bermulalah detik kemunduran umat. Kalau kita ikut ocara orang kafir yang meninggalkan agama dan berusaha keras utk dunia, Allah juga akan bagi dunia menurut apa yg diusahakan tetapi kita tidak akan menerima ganjaran di akhirat.

Dodo Don
AHLI
AHLI

Posts : 210
Points : 244
Join date : 26/05/2012

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top


 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum