20 Hadith Maqlubah (siri 6) 20:6 Para Khalifah ar-Raasyidin buat Bid`ah

Go down

03122011

Post 

20 Hadith Maqlubah (siri 6) 20:6 Para Khalifah ar-Raasyidin buat Bid`ah  Empty 20 Hadith Maqlubah (siri 6) 20:6 Para Khalifah ar-Raasyidin buat Bid`ah




20 Hadith Maqlubah (siri 6)
20:6 Para Khalifah ar-Raasyidin buat Bid`ah

Takhrij hadith:

حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ حَدَّثَنَا بَقِيَّةُ بْنُ الْوَلِيدِ عَنْ بَحِيرِ بْنِ سَعْدٍ عَنْ خَالِدِ بْنِ مَعْدَانَ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَمْرٍو السُّلَمِيِّ عَنْ الْعِرْبَاضِ بْنِ سَارِيَةَ قَالَ
وَعَظَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمًا بَعْدَ صَلَاةِ الْغَدَاةِ مَوْعِظَةً بَلِيغَةً ذَرَفَتْ مِنْهَا الْعُيُونُ وَوَجِلَتْ مِنْهَا الْقُلُوبُ فَقَالَ رَجُلٌ إِنَّ هَذِهِ مَوْعِظَةُ مُوَدِّعٍ فَمَاذَا تَعْهَدُ إِلَيْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ أُوصِيكُمْ بِتَقْوَى اللَّهِ وَالسَّمْعِ وَالطَّاعَةِ وَإِنْ عَبْدٌ حَبَشِيٌّ فَإِنَّهُ مَنْ يَعِشْ مِنْكُمْ يَرَى اخْتِلَافًا كَثِيرًا وَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ الْأُمُورِ فَإِنَّهَا ضَلَالَةٌ فَمَنْ أَدْرَكَ ذَلِكَ مِنْكُمْ فَعَلَيْهِ بِسُنَّتِي وَسُنَّةِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِينَ الْمَهْدِيِّينَ عَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ
قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ وَقَدْ رَوَى ثَوْرُ بْنُ يَزِيدَ عَنْ خَالِدِ بْنِ مَعْدَانَ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَمْرٍو السُّلَمِيِّ عَنْ الْعِرْبَاضِ بْنِ سَارِيَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَحْوَ هَذَا حَدَّثَنَا بِذَلِكَ الْحَسَنُ بْنُ عَلِيٍّ الْخَلَّالُ وَغَيْرُ وَاحِدٍ قَالُوا حَدَّثَنَا أَبُو عَاصِمٍ عَنْ ثَوْرِ بْنِ يَزِيدَ عَنْ خَالِدِ بْنِ مَعْدَانَ عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَمْرٍو السُّلَمِيِّ عَنْ الْعِرْبَاضِ بْنِ سَارِيَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَحْوَهُ وَالْعِرْبَاضُ بْنُ سَارِيَةَ يُكْنَى أَبَا نَجِيحٍ وَقَدْ رُوِيَ هَذَا الْحَدِيثُ عَنْ حُجْرِ بْنِ حُجْرٍ عَنْ عِرْبَاضِ بْنِ سَارِيَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَحْوَهُ

terj:
(HR Termidzi, no.2600) : Telah menceritakan kepada kami Ali bin Hujr telah menceritakan kepada kami Baqiyyah bin al Walid dari Bahir bin Sa'd dari Khalid bin Ma'dan dari Abdurrahman bin Amru as Sulami dari al 'Irbadh bin Sariyah dia berkata; suatu hari Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam memberi wejangan kepada kami setelah shalat subuh wejangan yang sangat menyentuh sehingga membuat air mata mengalir dan hati menjadi gemetar. Maka seorang sahabat berkata; 'seakan-akan ini merupakan wejangan perpisahan, lalu apa yang engkau wasiatkan kepada kami ya Rasulullah? ' Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Aku wasiatkan kepada kalian untuk (selalu) bertaqwa kepada Allah, mendengar dan ta'at meskipun terhadap seorang budak habasyi, sesungguhnya siapa saja diantara kalian yang hidup akan melihat perselisihan yang sangat banyak, maka jauhilah oleh kalian perkara-perkara yang dibuat-buat, karena sesungguhnya hal itu merupakan kesesatan. Barangsiapa diantara kalian yang menjumpai hal itu hendaknya dia berpegang teguh dengan sunnahku dan sunnah para Khulafaur Rasyidin yang mendapat petunjuk, gigitlah sunnah-sunnah itu dengan gigi geraham." Abu Isa berkata; hadits ini adalah hadits hasan shahih, Tsaur bin Yazid telah meriwayatkannya dari Khalid bin Ma'dan dari Abdurrahman bin 'Amru as sulami dari Al 'Irbadh bin Sariyah dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, seperti hadits diatas ini. Dan telah menceritakan kepada kami seperti itu Al Hasan bin Ali al Khallal dan tidak tidak hanya satu orang saja, mereka berkata; telah menceritakan kepada kami Abu 'Ashim dari Tsaur bin Yazid dari Khalid bin Ma'dan dari Abdurrahman bin 'Amru as sulami dari Al 'Irbadh bin Sariyah dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, seperti hadits diatas. Dan Al 'Irbadh bin Sariyah mempunyai kunyah Abu Najih. Dan telah diriwayatkan hadits ini dari Hujr bin Hujr dari 'Irbadh bin Sariyah dari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam seperti hadits diatas. (Lidwa.Ina)
tahqiq: al-Albani kata sahih

الراوي:العرباض بن سارية المحدث:الألباني - المصدر:صحيح الترمذي- الصفحة أو الرقم:2676
خلاصة حكم المحدث:صحيح

Pemahaman Maqlubah: Ada ulama' dan ustaz memahami secara maqlubah (songsang/terpesong) dengan berkata, hadith ni membolehkan semua bid`ah Hasanah (bid`ah yang baik-baik) dalam agama. Mereka memberi contoh: Khalifah Abu Bakar perintahkan pengumpulan al-Qur'an; Khalifah Umar al-Khattab memerintahkan solat jama`ah tarawih sepanjang bulan Ramadhan bersama Imam; Khalifah Uthman perintahkan azan kedua. Kata mereka, jika para khalifah melakukan bid`ah, maka kami dilarang berbuat demikian kerana bid`ah yg kami lakukan juga ada unsur hasanah?
Menjawab syubhah:
1. Para khulafa' ar-raasyidin adalah para khalifah yang mempunyai taraf kewalian, hubungan kekerabatan dengan Nabi saw dan memiliki manhaj dan sunnah ikutan yang hampir sama dengan Nabi saw. Abu Bakar (sahabat pertama masuk Islam, mertua Nabi saw melalui Aisyah), Umar al-Khattab juga mertua kpd Nabi saw melalui Hafshah, Uthman pula menjadi menantu utk dua putri RasuluLlah saw (Ummi Kalthum dan Ruqayya), manakala Ali adalah sepupu baginda dan menantu (melalui Fateema al-Zahra);
2. Setiap bid`ah hasanah yang dilakukan oleh para khulafa' yang 4 ada nas, ia bukan benda baru 100%.
Mari kita jawab syubhah mereka terhadap para khalifah:


a. Abu Bakar ra dikatakan membuat bid`ah hasanah dengan mengumpulkan musyhaf al-Qur'an.
Jawab: Tidak benar, al-Qur'an memang sudah dikumpulkan lengkap semasa Nabi masih hidup lagi, 30 juzu' itu sudah lengkap, cuma himpunannya tidak berpusat pada satu lokasi simpanan dan bahan tulisan juga tidak seragam, ada di atas belulang haiwan, batu, batang dan pelepah kurma dan perca kain, ia juga disimpan, sebahgian bersama Ali, sebahgian lagi bersama Zaid bin Tsabit, sebahgiannya rumah Abu Bakar, ada sebahgian di rumah Ali, Uthman, dsbnya. Maka bila sahabat2 bermesyuarat, lalu mereka semua setuju, maka abu Bakar endorsed, supaya AQ disatukan dan disemak bersama-sama menjadi satu unit yang lengkap dalam satu Jilid lengkap. Jadi ini bukan bid`ah hasanah, tapi menyempurnakan apa yang sudahpun siap di zaman nabi masih hidup lagi.

b. Isu Umar al-Khattab memerintahkan solat tarawih berjama`ah di mesjid dgn Imam tetap tarawih
Jawab: Tidak benar, sebab tarawih berjama`ah sudah ada zaman Nabi saw. Dalilnya:

قَالَ قَدْ رَأَيْتُ الَّذِي صَنَعْتُمْ وَلَمْ يَمْنَعْنِي مِنْ الْخُرُوجِ إِلَيْكُمْ إِلَّا أَنِّي خَشِيتُ أَنْ تُفْرَضَ عَلَيْكُمْ وَذَلِكَ فِي رَمَضَانَ
terj:
Beliau bersabda: "Sungguh aku mengetahui apa yang kalian lakukan tadi malam dan tidak ada yang menghalangi aku untuk keluar shalat bersama kalian. Hanya saja aku khawatir nanti diwajibkan atas kalian". Kejadian ini di bulan Ramadhan. (sahih Bukhari, no 1061, lidwa dari Aisyah dari jalur Urwah)
Jadi tarawih berjama`ah bukanlah ciptaan Umar yang asal. Umar cuma teruskan bila kekhuatiran ia dianggap wajib sudah pun lenyap, sebab wahyu telah terputus dengan kewafatan Nabi saw.

c. menetapkan bilangan raka`at tarawih dikatakan adalah bid`ah Umar al-Khattab.
Jawab: Tidak benar, sebab atsar yang mengatakan 20 raka`at + 3 witr itu tidak sahih. sebab yg sahih ialah 11 raka`at. Jika katakan, atsar itu sahih bahawa Umar mmg perintahkan ia dibuat 20 raka`at. Ia balik kpd ketetapan Nabi saw juga, bahawa solat malam itu dua raka`at, dua raka`at tanpa ada maksima. Maka 20 raka`at atau 36 raka`at itu bukan bid`ah, kalaulah ia sahih dari Umar pun.

d. Uthman al-Affan membuat bid`ah kerana mempekenalkan azan ketiga.
Jawab: ini benar dan salah, sekali pandang mmg benar bahawa Uthman buat bid`ah azan, tapi sebenarnya Uthman melakukan sebagai suatu teknik yg dikenali sekarang dengan loud-speaker, sebab yang mendorong Uthman berbuat demikian ialah pembesaran kota Madinah, lalu Uthman memerintahkan azan dilakukan di pusat pasar Madinah dgn tujuan yang jelas azan itu adalah peringatan kerana pertambahan penduduk. Ia dilakukan bukan dalam mesjid seperti yg dilakukan oleh org zaman sekarang, melakukan dua azan semuanya dalam mesjid. Ini sama sekali tidak menyerupai azan Uthmani.
Maka ini bukan bid`ah sebab azan itu dilakukan di pasar, ia sebagai menyeru org ramai di pasar agar pulang ke rumah bersiap utk ke mesjid. Maka sekarang bila sistem PA//loudspeaker sudah ada, maka azan Uthmani itu hendaklah dihentikan. apa yg uthman lakukan adalah penyelesaian sementara kerana pertambahan penduduk madinah sahaja. sebenarnya idea Uthman itu yg telah merintis penemuan sistem speaker berasal dari inovasi Uthman. Azan Uthman tu bukan ad aunsur ibadah tapi inovasi penyiaran.
Maka, pasal apa org melayu melantunkan azan dua kali untuk Khatib? ini mmg pelik sebab dari mana depa ambil kaifiat azan tsb?? sebab Uthman tidak pernah ajar azan dua kali utk Khatib...Uthman lakukan azannya di pasar sebelum masuk waktu zuhur. Para sahabat pun tidak bantah azan di pasar, sebab ia bukan azan solat tapi tabligh sahaja, yakni menyeru org kat pasar supaya bersiap utk solat. maka kalau nak ikut sunnah Uthman, maka kena azan di setiap Mall di negara ini sebelum masuk waktu Jumaat.

_________________
http://kembara-journey.blogspot.com
http://epetscorner.blogspot.com

Jihad tanpa didasari ilmu pengetahuan ibarat pedang tanpa gagang, bisa melukai (Kiai Haji Ahmad Dahlan r.h.m)
Ahmad Shamil
Ahmad Shamil
Admin
Admin

Posts : 929
Points : 1226
Join date : 24/11/2011
Age : 34
Location : Raub, Pahang

http://kembara-journey.blogspot.com

Back to top Go down

Share this post on: diggdeliciousredditstumbleuponslashdotyahoogooglelive

 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum